Monday, December 10, 2012

Ini Untukmu

Tahukah kau? Entah apa yang merasuki pikiran dan perasaanku hingga mampu untuk membuatku nekat menemuimu, menapaki jalan yang belum pernah sekalipun ku lewati di antara dua kota yang menjadi pembatas antara aku dan kamu. Sedangkan kala itu otakku masih dihantui oleh ilusi-ilusi dari pikiranku sendiri, akibat dari sikapku sendiri yang mencoba untuk menerawangmu, hanya untuk sekedar memvisualisasikan dirimu dalam ingatanku, maklum karena kita bahkan belum pernah sekalipun bertatap muka, iya kan? Ingatkah kau tentang masa itu?


Tahukah kau? Setibanya di kotamu aku hanya duduk terdiam di pinggiran alun-alun dan ditemani hembusan angin yang masih malu-malu untuk menyapa, berbeda dengan terik matahari yang setia mengawalku hingga tiba di kotamu ini. Sambil menahan lelah dan dahaga, juga sambil menanti kehadiranmu di depan mataku, akupun mulai mengamati sekelilingku dan ternyata tak begitu ramai.

Tahukah kau? Tiba saatnya kau hadir di depan mataku, kau menyapaku dengan senyum manismu itu. Aku masih ingat jelas karena seketika rasa lelahku sirna, menyaksikan salah satu bidadari karya-NYA, ya bidadari itu kamu. Ku beranikan diri untuk menjabat tanganmu sambil saling mengenalkan diri, dengan tetap tatapan mataku yang masih terpaku pada wajahmu itu.

Tahukah kau? Saat di taman itu, aku lebih banyak mendiamkanmu. Kau tahu alasannya? Itu karena aku terlalu sibuk berdoa, berharap akan ada kesempatan selanjutnya untuk menemuimu, untuk mengenalmu lebih dekat lagi, dapat menggenggam tanganmu, dapat menjadi sandaran ketika kau bersedih, dan terpenting lagi berharap perasaanmu sama persis seperti yang kurasakan, orang-orang menyebutnya "cinta".

Tahukah kau? Aku sangat menikmati saat itu, saat hanya memandang wajahmu tanpa mengabaikan pembicaraanmu, saat bersama-sama melakukan kewajiban kita sebagai bentuk ketaatan pada-NYA, saat mengantarmu mengunjungi kerabatmu. Aku menikmati semua moment-moment itu, setiap saat dalam hidupku.

Tahukah kau? Aku takkan lelah untuk mencintaimu, untuk melindungimu, dan juga mendoakanmu.

Tahukah kau? Ini untukmu, bidadariku.

Ilustrasi | Source



Mister Gandi | With Love from Denpasar :D

49 comments:

  1. Syukur....Dapat dirasai perasaan itu.

    haha indah banget...
    Semoga sukses dan berbahagia selalu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Aamiin aamiin.
      Padahal sebatas cerita saaja. :p

      Delete
    2. haha sebatas cerita iya tetap cerita..
      mudahan ceritanya bertambah batas..wkwkwkw ngomong apaan

      Delete
    3. Hahahhaa,,, iyaaa, kalo ceritanya berhenti bisa sewel awak nih, :|

      Delete
  2. bener-bener sosweet banget. semoga aja perasaan itu ga berubah biar ga ada rasa kecewa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. selalu ajak Tuhan dalam setiap langkah. SEMANGAT!!

      Delete
  3. Yang penting tetap berharap aja, siapa tau bisa bertemu lagi di kesampatan yang lain :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke sip
      kalau ketemu lagi, jangan lupa nitipin salam gue :))
      Hahahaha

      Delete
  4. jadi kaka gandi semalem rame di grup bikin artikel ini ya kaka gandi ?? ngegalau gitu dehh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah... Siapa ngegalau adeekk?? Enggak.. Tapi iya gakau dikit, kangen ceritanya.. Haha.. :))

      Delete
  5. Ciee, so sweet bang :D
    tapi maaf ya bang, atau karna aku masih kecil atau apa ini, kayaknya ini pengalaman ente ye bang? :o

    ReplyDelete
  6. tahukah kau? semua hanya tersimpan dalam kenangan yang tak pasti #halah

    ReplyDelete
  7. cieee....cieeeee... yang lagi kasmaran :)
    semoga abadi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha,,, Aamiin, makasih mei mei, :p

      Delete
  8. percayalah sob, perempuan itu pasti jatuh ke pelukanmu karena tulisan mu itu. (pengalaman pribadi nih.hehe) salam:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... Aamiin :D
      Lebih pengalaman nih yaaa? :))

      Delete
  9. kepercayaan dan saling percaya emang paling penting nih soal beginian, hati-hatinya sama penghasut aja dah

    ReplyDelete
  10. indah sungguh bahasanya. Saya cukup suka bahasa indonesia dalam puisi, bahasa indonesia dan puisi saling melengkapi bak aur dan tebing, bait-bait kata puisinya indah sungguh bila di alun..

    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, terimakasih cik.. Ayoo coba bikinkan puisi dengan bahasa Indonesia, bisa kan ? :)

      Delete
  11. so sweet bang...
    Tuhan Maha Mendengar bang,,,moga doa lo terkabul..
    jangan berhenti berharap akan bertemu kembali.
    karena jodoh takkan kemana

    ReplyDelete
  12. Ini sekedar cerita atau emang pengalaman pribadi?

    ReplyDelete
  13. Ini untukmu.. mana untukku??? wakakakaa :D

    ReplyDelete
  14. Aaaaa Kaka Gandi so sweet aaaaa >,<
    Sering-sering nulis yang kayak gini ya Kaka :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Eva, semoga dapat inspirasi lagi.. Ini jg msh belajar nulis, hehe... :)

      Delete
  15. cie cie cie yang lagi, kesengsem, cie cie, tapi itu beneran ama cewek kan? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Koplaaakk nih anak... Aku bukan Maho woi :))

      Delete
  16. hohohoho,,
    kata2 bagus bang,, nyastra,, hehe..

    ni msh berlanjut apa smpe sini doang?? kykx berlanjut keren dehh,, hoho,,^^

    ReplyDelete
  17. Wah nyentuh banget, dimana belajar bikin kata2 gitu bang? bisa bikin cewe klepek2 ngga pake kata2 itu? kalo bisa, pingin diajarin dong, bosen menyandang status mblo nih, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh maaf, bukan tulisan saya yg buat cewek klepek2, tapi orangnya (gue) uda cukup mempesona kaum hawa =))

      Delete
  18. ini ceritanya ketemuan setelah lama ldr ya?

    ReplyDelete
  19. cie cie.... romantis.
    aku pernah juga LDRan, ngajak ketemuan di alun-alun2 kota, tapi sayangnya dia gak datang. nyesek deh!
    padahal 12 lho aku dtang ke temapt dia. perjalann sejauh itu malah gak dpt apa-apa.

    *nyesek

    ReplyDelete
  20. Gue harap dia bukan cowo atau banci yang menyamar jadi cewek.

    Hhehehehe. bangus bang kata kata.nya, ajarin gue buat seperti ini dong...

    ReplyDelete
  21. cepat lamar sana *mendengus, sensi kalo liat orang kasmaran*

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...