Thursday, March 14, 2013

Belajar Monolog Tweet

Kemarin sore (13 Maret 2013), bermula dari keisengan ingin ngetweet sesuatu yang beda dari biasanya. Ditambah sebagai blogger, sedikit banyaknya tentu ingin menerbitkan buku karyanya masing-masing, kan? Masalahnya, saya merasa belum cukup mahir dalam menulis dan tidak mungkin juga kan saya memaksa penerbit untuk menerbitkan sebuah buku kosong polos dimana pembaca sendiri yang menuliskan cerita yang mereka kehendaki, itu mah buku tulis namanya bukan buku bacaan =))

Nah dengan tiba-tiba jadilah 'ngalir' aja setiap tweet yang saya posting dengan hashtag #Monolog, hingga jadinya seperti,

Ilustrasi | Gambar dari designboom


Aku mencintaimu bahkan lebih dari yang kau tau...

Cinta ini akan menemukan jalannya, namun yakinlah untuk selalu merendahkan hati agar maaf dan harapan tumbuh dengan perlahan

Menerima apa adanya, dan bersama saling menghebatkan... Niscaya cintamu pun akan tumbuh dan berkembang

Bukan bagaimana cepatnya cinta berkembang, tapi bagaimana bisa bertahan dalam hatimu, dengan segala upayamu.

Kau tentu punya hati & pikiran yang baik, kan? Aku yakin, tentu segala kenangan dan memori indah itu tersimpan dalam hatimu.

Hei kau, aku masih menantimu disini. Di tanah ini, dengan deburan ombak dan hembusan anginnya.

Kau juga masih ingat, kan? Ditempat ini, kita saling menautkan hati dan berjanji di hadapan semesta, beberapa purnama lalu.

Dan aku masih berhutang padamu, untuk menikmati SENJA bersama. Melihat nuansa JINGGA yang persis seindah pesonamu.

* * *

Walau pasti masih banyak kekurangannya tapi sepertinya saya ketagihan untuk ber-monolog nih, hahahaa.... :)) | Terimakasih untuk yang sudah memberi saran & kritik, :) | Ya sudah, sekian saja...

29 comments:

  1. #monolog nya semua keren.

    sesungguhnya bahasa indonesia itu sangat menarik.. penggunaan bahasa yang gramatis dan mempunyai pelbagai maksud tersurat serta tersirat.

    #komen aku malah aneh ya? lupa cara komen.. :)

    ReplyDelete
  2. Ehem... SENJA dan JINGGA nih... :D

    ReplyDelete
  3. setuju sama jue..
    monolognya keren2..
    kata2nya jleb bgt deh.. :)
    teruskan monolognya..

    ReplyDelete
  4. itu monolog apa curhat opa? :3

    ReplyDelete
  5. hahahah pertanyaan gue sama kaya rita tuh. itu monolog atau bergalau ria sih hahahaha

    ReplyDelete
  6. asline sampean itu pinter nulis Bli.. cuma kata ustad Maulana kurang istiqomah aja :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih digali Om uda sampe kedalaman 100 meter... :D

      Delete
  7. idiiiih Gandi jujur banget ya, mana ada penerbit yang mau km paksa hahahaha (lol.becanda)

    cieeee... kayaknya itu efek dari kegalauan deh, soalnya menurut analisaku jika seseorang sedang dirundam kegelisahan pasti ada aja ide yg mengalir untuk ditulis, salah satunya ya itu monolog tweet...
    tapi btw mantab deh mas GAndi, super sekali, cuma perlu ketekunan saja, siapa tau km beneran bisa terbitin buku aamin

    ReplyDelete
  8. Masukin ke chirpstory...... ntar orang bisa lihat dengan format tweet juga, dulu lumayan sering saya mendokumentasikan tweet saya disana. sekarang senang baca aja, karena banyak twweet2 bagus dan informatif terdokumentasi disana.
    kalo punya saya di chirpstory.com/id/rizalarable

    ReplyDelete
  9. ini masuk ke dalam bergalau ria kan :3

    ReplyDelete
  10. maksudnya monolong itu elu ngetwitt berkelanjutan itu to? Gua kira monolog itu semacam monolognya teater gitu terus elu twitt, ternyata cuma bicara/ngetwitt berlanjut2, ya gpp lah mantaf tapi biasanya twitt bersambung gt kalo bukan artis enggak ada yg kepoin lo

    ReplyDelete
  11. Oh, ini monolog ya Ka..
    Oh gitu..
    Mesti galau gitu ya?
    Udah, jangan galau..
    Mending nunggu "pohon pinang"nya berbuah..
    HAHAHAHAHAHAHAHA!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gaaakk galaaauuu... :p

      "Pohon Pinang",?? HAHAHAHAHAAH... Iya donk :))

      Delete
  12. waaah...maennya pas aku nggak eksis twitter nih..ga seru...

    ReplyDelete
  13. ini monolog untuk iseng atau emang lagi galau sih? hahahaha

    ReplyDelete
  14. Itu monolog atau gombal gambil ya bli? :D

    ReplyDelete
  15. Bukan bagaimana cepatnya cinta berkembang, tapi bagaimana bisa bertahan dalam hatimu, dengan segala upayamu....kalimat ini benar-benar super...luarbiasa :-)

    ReplyDelete
  16. judulnya yg cocok adalah "monolog kegalauan jiwa"
    kwkwkw...keren gak...?

    ReplyDelete
  17. bukan monolog ini mah.. ini nomenseeeen :p

    ReplyDelete
  18. mungkin lebih bagus lagi kalo antara satu #monolog ke #monolog lainnya bersambung gitu bro

    ReplyDelete
  19. berasa seperti beneran kesepian, nulis monolog sendiri hehehe

    salam kenal sob

    ReplyDelete
  20. cie..ternta Mr.Gandi bisa juga merangkai kata-kata romantis yaa...hihi #kaburr

    ReplyDelete
  21. Lanjutkan ber #monolog ria nya mas..
    apalagi kalau punya hastag sendiri, jadi enak kalo someday ingin buka dan baca kembali..

    ReplyDelete
  22. waaah baru tau gue kalo Gandi itu meloow ..
    kok kesannya gak pas banget sama ..... eeemmm... udah ah gak gue lanjutin.

    terusin aja monolognya biar bisa jadi buku kaya yang judulnya 140 karakter...

    ReplyDelete
  23. monolog? ah ini mah curhat kaleeee :P
    Oma mana Omaaa? #eh

    ReplyDelete
  24. preeeeeeeeeeeeeeettttttttttttttttttttt

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...